Sharing Materi Perkuliahan Sarjana dan Pascasarjana: Mengenai materi Akuntansi, Ekonomi, Sistem Informasi, Teknik Informatika, Informasi Teknologi dan Pengetahuan Umum

Breaking

Sabtu, 06 Mei 2017

Terjemahan, Resume Hambatan untuk e - commerce dan model bisnis yang kompetitif di Indonesia Negara berkembang: Sebuah studi kasus

Oleh Yovi Citra Nengsih

Hambatan untuk e - commerce dan model bisnis yang kompetitif di Indonesia Negara berkembang: Sebuah studi kasus
Abstrak
Makalah ini mengintegrasikan dan memperluas penelitian tentang e-commerce di negara berkembang. Kami menggunakan tiga kategori sistem umpan balik - ekonomi, Sosiopolitik dan kognitif-untuk menawarkan model sederhana hambatan e-commerce di negara berkembang. Kami juga memeriksa karakteristiknya Model e-bisnis yang bisa berhasil dipekerjakan di negara berkembang. Kemudian, kami menyediakan contoh model e-bisnis Diikuti oleh penyedia online pemenang penghargaan internasional berbasis Nepal. Kontribusi teoretis tulisan ini adalah untuk menjelaskan Bagaimana' dan 'mengapa' e-commerce di negara-negara berkembang dan untuk mengidentifikasi konteks dan mekanisme petugas yang jelas. 2007 Elsevier B.V. Semua hak dilindungi undang-undang.
Kata kunci: E-commerce; Hambatan E-commerce; Model bisnis; Negara berkembang; Ekspatriat; Difusi inovasi
1. Perkenalan
E-commerce bisa dibilang memiliki potensi untuk menambah nilai bisnis yang lebih tinggi dan konsumen di negara berkembang Daripada di negara maju [1-5]. Namun yang paling berkembang Perusahaan berbasis negara telah gagal menuai keuntungan Ditawarkan oleh teknologi informasi dan komunikasi modern (TIK) [6].
Beberapa model bisnis sudah muncul yang diatasi Hambatan e-commerce di negara berkembang. Padahal di e-commerce Jurnal, negara berkembang telah menerima secara mengejutkan Sedikit perhatian Ada sedikit analisis Studi e-commerce di lingkungan negara berkembang [7]. Apalagi, bukti empiris di negara berkembang tertinggal Dibalik perkembangan teoretis. Sudah ada telepon Penelitian tentang pengembangan e-commerce perusahaan berbasis negara Strategi [7].
Untuk mengisi kekosongan penelitian dan makalah ini mencoba untuk mendapatkan Sebuah pemahaman tentang hambatan e-commerce dalam pengembangan Negara dan menerangi sukses e-business model. Untuk Mencapai ini, kita memanfaatkan literatur untuk menawarkan model Hambatan e-commerce di negara berkembang dan ilustrasi Sebuah model bisnis yang kompetitif yang digunakan untuk mengatasinya Beberapa hambatan. Di sisa kertas, kita dulu Diskusikan metodologinya. Selanjutnya, literatur yang relevan tentang e-niaga Di negara berkembang ditinjau Lalu kita Memberikan sebuah studi kasus tentang model bisnis yang kompetitif Dipekerjakan oleh Thamel.com, sebuah e-commerce berbasis perusahaan nepal. Hal ini diikuti dengan pembahasan kasus tersebut. Bagian terakhir Memberikan kesimpulan dan implikasi.
2. Metodologi: penelitian berbasis kasus
Penelitian ini menggunakan desain penelitian satu kasus. Kami digunakan Beberapa sumber data Pertama, kami kumpulkan dan dianalisis Bahan sekunder yang luas Sejak punya Thamel.com Memenangkan beberapa penghargaan seperti International Institute untuk Komunikasi dan Pembangunan (IICD) dan Global Knowledge Partnership (GKP) penghargaan Tony Zeitoun, Ada liputan media yang bagus tentang perusahaan. Pada musim panas 2004, kami mengunjungi kantor Kathmandu dan mewawancarai CEO perusahaan dan Direktur  pemasarannya. Selanjutnya, beberapa putaran pertukaran email terjadi bersamaan dengan CEO di Kathmandu dan salah satu dari keduanya Pendiri di kantor AS.
Yin [8] mengemukakan bahwa studi kasus bersifat epistemologis Bisa dibenarkan saat pertanyaan penelitian dipusatkan pada alasan dibalik Mengamati fenomena, ketika kejadian perilaku tidak dikendalikan, Dan saat penekanannya pada acara kontemporer Peneliti lain berpendapat bahwa metode kasus '' tepat Dan penting di mana teori tersebut belum ada atau ada Tidak mungkin untuk menerapkan,. . . Dimana teori ada tapi lingkungan Konteksnya berbeda. . . Atau dimana sebab dan akibat Ragu atau melibatkan kelambatan waktu '' [9]. Penelitian ini memuaskan Kriteria ini Ada argumen persuasif untuk berpikir Penelitian e-commerce pada tahap awal bersifat teoritis Pembangunan, terutama di negara berkembang. Studi tentang Negara berkembang juga telah menempatkan asumsi tentang '' Proses normal 'perkembangan internet menjadi' 'Uji parah  '' [10]. Dengan demikian, generalisasi penelitian dilakukan Di negara maju dipertanyakan dalam pengembangan Konteks dunia.
Studi kasus ganda dan tunggal memiliki kekuatan dan Kelemahan [8,11-14]. Meskipun ada beberapa ketidaksepakatan, Peneliti setuju bahwa studi kasus tunggal berguna untuknya Bangunan teori induktif, terutama pada perkembangan awal Dari bidang penelitian [15] seperti e-commerce yang Mengembangkan dunia.
Penelitian berbasis kasus memerlukan pendekatan sampling Berfokus pada kasus yang berguna secara teoritis [11,15]. Khususnya, Model praktik terbaik memberikan kandidat yang baik untuk sebuah kasus Metodologi penelitian [11,15]. Perlu dicatat bahwa sebagai Beberapa pemenang penghargaan internasional, model Thamel.com Dapat dianggap sebagai model praktik terbaik untuk memulai e-busines Di negara berkembang.
Akhirnya, ada banyak perdebatan tentang apakah Penelitian kasus harus didasarkan pada teori yang dispesifikasikan secara apriori Atau pada teori ground. Whyte [16] berpendapat bahwa, untuk menjadi berharga, Penelitian harus dipandu oleh '' gagasan bagus tentang bagaimana caranya Untuk memfokuskan penelitian dan menganalisis data tersebut '' (halaman 225). Di Sebaliknya, Glaser dan Strauss [17] mengemukakan bahwa evolusi Dari sebuah teori dari data adalah dasar untuk pengembangan Teori grounded daripada pengenaan teori apriori. Demikian juga, Van Maanen, Dabbs dan Faulkner [18] menyarankan Bahwa penyidik menghindari komitmen sebelumnya terhadap apapun Teori (halaman 16). Dalam penelitian ini, kita mengikuti pendekatan Whyte. Dengan demikian, bagian selanjutnya memberikan kerangka teoritis Terkait e-commerce di negara berkembang dan kompetitif Model bisnis
3. Tinjauan literatur
3.1. Hambatan untuk e-commerce di negara berkembang
Kami menganalisis hambatan e-commerce dalam tiga kategori Sistem umpan balik negatif: ekonomi, sosiopolitik Dan kognitif [19-21]. Sedangkan ekonomi dan sosial politik terutama fokus pada faktor karakteristik lingkungan, Komponen kognitif mencerminkan organisasi dan Bisa dibilang Perilaku individu, untuk adopsi awal E-commerce di negara berkembang, komponen kognitif Memainkan peran yang lebih menonjol [22]. Sebagai organisasi Mengasimilasi praktik e-commerce yang canggih, lingkungan Faktor memainkan peran yang lebih penting [22].
3.1.1. Hambatan ekonomi
di hadapan Umpan balik ekonomi positif terjadi Meningkatkan kembali ke skala [19]. Penelitian telah menyarankan itu Sebuah difusi internet yang lambat di negara-negara berkembang telah menyebabkan Nilai bisnis TI rendah diukur dengan kinerja dan produktivitas [23,24]. Hambatan terkait dengan minimnya Skala ekonomi di negara berkembang kecil secara luas Diakui Sebuah studi menemukan bahwa ukuran kecil dari banyak Negara kariba  menghambat pengembangan '' cluster '' untuk Industri TI [25]. Studi lain menemukan skala yang merugikan Efek dalam industri e-commerce Tanzania [26].
Lambatnya penyebaran internet di negara berkembang bisa terjadi Dikaitkan dengan faktor penguasaan pasar dan infrastruktur Ketersediaan TIK [27]. Di Tanzania, misalnya, Kurangnya pasokan listrik, teledensitas rendah dan kekurangan Daya beli menghasilkan penggunaan internet pedesaan yang rendah [28]. Apalagi produsen produk ICT fokus pada Distributor besar [29] sering berada di negara maju Untuk rekan inisiat mereka.
Tidak tersedianya kartu kredit juga merupakan rintangan utama [28,30-32]. Penelitian sebelumnya menemukan masalah seperti itu B2C e-commerce di Rusia, India dan Amerika Latin [33,34]. Di Asia, 35-40% transaksi berbasis kas [32]. Aspek lain dari sistem keuangan juga terbelakang [35]. Di Karibia, bank lokal tidak memproses secara online Transaksi kartu kredit [25] atau bentuk elektronik lainnya Sistem pembayaran [36].
Internet juga kurang menarik bagi ekonomi tradisional Sektor (misalnya, pertanian) yang berarti signifikan Proporsi negara-negara berkembang 'ekonomi. Untuk Misalnya, sebuah penelitian menunjukkan bahwa penghematan biaya dari e-commerce - sebagai persentase dari total biaya input - hanya 2% untuk Perusahaan di sektor tradisional seperti batubara dibandingkan dengan 40% Dalam komponen elektronik [37].
Pertumbuhan e-commerce yang cepat di AS dapat dikaitkan Untuk infrastruktur yang sudah ada dan ketersediaan yang mudah Dari sistem pengiriman fisik. Sistem seperti itu Lebih jarang terjadi di negara berkembang [33]. Di daerah Karibia, tantangan logistik merupakan hambatan utama Difusi e-commerce [36]. Negara kecil Sulit untuk berkembang untuk menarik FedEx dan UPS untuk memberikan pengiriman Layanan [30]. Akhirnya, ketersediaan bandwidth rendah dalam pengembangan Negara [38]. Bandwidth yang lebih rendah berarti Diperlukan waktu lebih lama untuk mentransfer data dan karenanya lebih rendah Keuntungan relatif dari internet.
3.1.2. Hambatan sosiopolitik
Hambatan sosiopolitik dapat dijelaskan secara formal Dan lembaga informal [39-41]. Mereka sering cenderung Menjadi lebih sulit dan memakan waktu untuk mengatasinya Hambatan teknologi [42-45]. Hambatan sosial terkait Dengan lembaga informal. Di Asia, hubungan pribadi penting dalam bisnis dan hubungan online anonim Mengancam jaringan interpersonal yang mapan [46]. Preferensi untuk komunikasi tatap muka pribadi E-mail dan didahulukan dari hubungan yang mapan Efisiensi interpersonal Internet juga bisa melawan E-commerce [47].
Hambatan politik diterapkan secara terorganisir secara formal Kelompok yang ditunjuk Banyak negara berkembang kekurangan Undang-undang yang memberikan legalitas legalitas tanda tangan digital dan elektronik (DES) [48]. Beberapa negara berkembang memperlakukan ICT Produk sebagai barang mewah dan memberlakukan bea masuk, surtax, Pajak pertambahan nilai, pajak penjualan, dll. [49]. Lemahnya lembaga formal Juga kepercayaan konsumen yang rendah terhadap e-commerce dan kemauan Untuk membeli secara online [35].
Literatur memberikan bukti berlimpah yang legal Hambatan adalah salah satu rintangan utama e - commerce di negara berkembang Indonesia. Sebuah survei dilakukan di antara orang konsumen Brasil menunjukkan bahwa adopsi e-commerce rendah Tingkat itu terkait dengan peraturan pemerintah seperti kekhawatiran Tentang privasi dan keamanan, kurangnya hukum bisnis untuk e-commerce, Perlindungan hukum yang tidak memadai untuk pembelian Internet Dan kekhawatiran atas pajak internet [42]. Demikian juga, di Cina, kurangnya 'kepercayaan transaksional dan institusional' Terkait dengan lemahnya aturan hukum merupakan hambatan utama Ke e-commerce [46,50].
3.1.3. Hambatan kognitif
Faktor kognitif berhubungan dengan peta mental individu Dan pengambil keputusan organisasi [51]. Beberapa analis Berpendapat bahwa hambatan kognitif lebih serius daripada Kategori hambatan lainnya di negara berkembang [49]. Banyak efek seperti kesadaran, pengetahuan, Keterampilan, dan kepercayaan diri berfungsi sebagai umpan balik kognitif. Untuk Misalnya, pengaruh evaluasi apriori manajemen puncak Bias kognitif terhadap bisnis elektronik [19]. Dalam mengembangkan Negara, organisasi manusia, bisnis, dan teknologi Sumber daya, kurangnya kesadaran dan pemahaman Peluang potensial, risk aversion dan inersia sering memimpin Ke penilaian kognitif negatif dari e-commerce [7,22,26].
Kurangnya kesadaran konsumen [52] dan pengetahuan tentang e-niaga Manfaat dan kurangnya kepercayaan diri dalam pelayanan Penyedia layanan juga telah menghambat e-commerce. Contohnya, Di Amerika Latin, penggunaan kartu kredit dengan tingkat rendah bisa jadi Dikaitkan dengan '' kurangnya kepercayaan daripada kurangnya akses terhadap '' Sistem kartu kredit [34]. Survei lain menemukan bahwa Tingkat kepercayaan pada jaringan pos untuk sebuah paket Senilai US $ 100 berkorelasi kuat dengan GNP per Kapita [53]. Demikian pula, kekhawatiran terkait pencurian pos adalah Di antara hambatan utama untuk e-commerce di Trinidad [25].
Pertimbangan terakhir dengan hambatan kognitif berhubungan dengan Buta huruf umum dan komputer dan kurangnya keterampilan bahasa Inggris [30]. Perhatikan bahwa sebagian besar perangkat lunak, komputer manusia Antarmuka dan konten di Web berbahasa Inggris [54,55]. Perkiraan menunjukkan bahwa setengah dari populasi Negara berkembang tidak dapat berbicara bahasa resmi Negara mereka sendiri [35]. Kurangnya kemampuan berbahasa Inggris Dengan demikian telah menjadi penghambat utama di antara non-bahasa Inggris Konsumen, terutama generasi tua [46]. Di Slovenia, 75% populasi fasih berbahasa Inggris menggunakan Internet dibandingkan dengan hanya 1% penutur bahasa non-Inggris [44]. Jumlah situs dalam bahasa seperti Quechua (10 juta Pembicara di Bolivia, Ekuador dan Peru) atau Ibo (15 juta Pembicara di Nigeria) '' dapat dihitung di jari - jari tangan Satu tangan - dan tidak ada yang menawarkan fitur interaktif '' [44].
Ara. 1 menyajikan hambatan e-commerce di negara-negara berkembang. Ara. 2 menyajikan bagaimana mereka mempengaruhi pra-transaksi, Transaksi dan pasca transaksi [3].
3.2. Model bisnis e-commerce
Dalam konteks tulisan ini, model bisnis adalah deskripsi Dari niat perusahaan untuk menciptakan dan menangkap nilai Menghubungkan lingkungan teknologi baru dengan strategi bisnis [56]. Lam dan Harrison-Walker [57] memperkirakan bahwa di sana Sekitar 50 model bisnis e-business yang menghasilkan pendapatan. Beberapa Pendekatan digunakan untuk menggambarkan model-model ini. Periset Dengan orientasi pemasaran menggunakan produk, harga, tempat, dan Promosi untuk mendeskripsikan model e-business [58,59]. Bisnis elektronik Model juga dinyatakan dalam bentuk karakteristik struktural Sekitar rantai nilai pemasok dan pembeli [60], sistem dan arsitektur TI [61], platform teknis [62], dan skala keamanan dan lalu lintas [63].
Lam dan Harrison-Walker [57] dianalisis secara ketat Model bisnis yang digunakan oleh perusahaan internet dan Turunkan mereka melalui penggunaan model dua dimensi. Kedua dimensi tersebut adalah tujuan relasional dan valuebased Tujuan. Dimensi tujuan relasional digunakan Untuk mengklasifikasikan model e-bisnis berdasarkan ciri konektivitas internet. Dimensi ini memerlukan penentuan
Ara. 1. Hambatan bisnis dan konsumen tingkat e-commerce dalam pengembangan dunia.

Ara. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi penyebaran e-commerce di negara berkembang.
Target sasaran pasar dan konektivitas. Tujuan berbasis nilai terkait dengan formula nilai seperti itu Sebagai pendapatan dan manfaat lainnya (mis., Non finansial Kontribusi seperti peningkatan efektivitas pemasaran Atau peningkatan sikap konsumen).
Semua model e-bisnis tidak sama menariknya dengan Mengembangkan dunia. Misalnya, di agen belanja Model, penyedia '' membantu konsumen untuk menemukan produk tertentu Dan harga terbaik mereka secara online '' [57]. Karena sangat sedikit Perusahaan menjual produk secara online, model ini tidak banyak Dipekerjakan di negara berkembang.
Banyak penyedia layanan di negara berkembang Menemukan model bisnis yang layak. Ada yang berpendapat bahwa e-commerce Dapat menjadi kunci keunggulan kompetitif jika digunakan secara efektif Di pasar ini 'tidak sempurna'  [64].
Dalam melihat dimensi 'relasional', jelas Target penyedia e-commerce berbasis negara berkembang Segmen siap sedia e-commerce. Misalnya, sebuah Jumlah perusahaan e-commerce di negara berkembang Seperti Tanzania [26] dan Vietnam [64] menargetkan industri pariwisata. Untuk negara berkembang berbasis e-commerce Penyedia layanan, ekspatriat juga merupakan target yang menarik. Fraser dan Wresch menemukan bahwa perusahaan e-commerce Di Karibia menghadapi permintaan dari ekspatriat - untuk diri mereka sendiri, Dan untuk keluarga mereka yang masih tinggal dirumah.
Beberapa model e-bisnis di negara berkembang mempekerjakan Bahan utama di negara maju Misalnya, banyak Perusahaan-perusahaan Karibia telah memilih untuk hosting jarak jauh dan Membuat akun di AS untuk melakukan e-commerce terkait Perbankan [25]. Sebagai contoh, sebuah perusahaan Karibia bertanya Amazon.com untuk menangani transaksi keuangan dan Menjadi penjual di bawah spanduk yang terakhir [25].
Model bisnis e-business yang terfokus pada negara dibutuhkan Adaptasi di negara berkembang. Cash-on-delivery digunakan Di India menawarkan contoh kasusnya. Di India, pada tahun 2000, 0,4% dari Kartu kredit milik penduduk dan rata-rata tahunan Menghabiskan US $ 40 [65]. Orang India memesan barang dagangan secara online Dan membayar tunai setelah pengiriman. Cash-on-delivery membuat Rasa di India karena bank menawarkan pengiriman tunai dari pintu ke pintu Layanan, orang menyimpan sejumlah besar uang tunai di rumah, dan Transaksi besar dilakukan secara tunai. Pembelian online di China juga dibayar melalui cek surat, cash on delivery atau Transfer kawat [66]. Kemitraan dengan dunia maju Perusahaan multinasional juga muncul untuk mengaktifkan e-commerce. Misalnya, portal web India, Rediff.com, Telah berkolaborasi dengan Fed Ex.
Model e-commerce diprakarsai oleh sektor swasta dan publik Cenderung berbeda. Misalnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa Konferensi Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) Meluncurkan Global Trade Point Network (GTPN) di Indonesia 1992 untuk memfasilitasi usaha kecil dan menengah ' (UKM) akses ke pasar internasional menggunakan e-commerce [67]. Digital Divide Data (DDD) di Kamboja, Vietnam Dan Laos [68] juga memiliki model yang sukses. Pada tahun 2004, DDD Memiliki 140 karyawan [69] untuk mendigitalkan data dari peta atau dokumen Untuk organisasi-organisasi Barat. Karyawan DDD adalah Perempuan, polio dan ranjau darat, yatim piatu dan lainnya Kategori pengungsi internal [70]. Setiap hari Pekerja DDD memasukkan data selama 6 jam dan mendapatkan bahasa Inggris dan latihan komputer selama 6 jam [71]. Pada tahun 2003, juru ketik DDD memperoleh US $ 16,25 seminggu bekerja 36 jam dibandingkan dengan $ 11,25 Untuk minggu kerja 48 jam di pabrik garmen [72].
Ada juga kemitraan publik-swasta [73]. Di Argentina, Kementerian Pendidikan dan perusahaan swasta Bekerja sama pada tahun 2001 untuk menyediakan akses internet yang terjangkau dan Layanan pendidikan ke sekolah negeri dan sepuluh juta Siswa. Perusahaan swasta membiayai proyek tersebut Dan diharapkan pengembalian dari hak pendapatan iklan dan e-commerce [74].
3.3. Model bisnis kompetitif Thamel.com - sebuah studi kasus
Thamel.com didirikan pada tahun 1999 sebagai portal web. Nya Kantor fisik terletak di Thamel, sebuah jalan di Kathmandu. Pada tahun 2003, model bisnisnya memenangkan Institut Internasional Untuk penghargaan Komunikasi dan Pengembangan (IICD) dan Kemitraan Pengetahuan Global (GKP) Tony Zeitoun Menghadiahkan.
Pada awalnya [26,64], Thamel.com menargetkan wisatawan. Kemudian perusahaan mengalihkan fokusnya pada ekspatriat Nepal. Seperti banyak perusahaan Karibia [25], perusahaan menemukan Ceruknya sebagai penyedia hadiah untuk ekspatriat dan keluarga mereka. Pada tahun 2001, 900.000 orang Nepal tinggal di luar negeri. Nepal Ekspatriat cenderung memiliki adopsi internet yang lebih tinggi Suku bunga, pendapatan disposable yang lebih tinggi dan tingkat bunga yang lebih tinggi Kepemilikan kartu kredit Segmen ini jadi lebih e-commerce Siap dengan peluang penciptaan nilai yang lebih besar. Perusahaan juga menargetkan ekspatriat asing yang tinggal di Jakarta Nepal. Pada tahun 2004, 80% pelanggan Thamel.com berada Ekspatriat Nepal dan sisanya adalah orang asing. Thamel. Com juga meluncurkan sistem remitansi berbasis web.
Pada tahun 2003, pendapatan Thamel.com sekitar $ 1 juta Dan perusahaan diharapkan menggandakannya pada tahun 2005. Bisnis Model dibangun berdasarkan rujukan dari mulut ke mulut [75]. Pada tahun 2003, Ini melayani lebih dari 18.000 orang di 25 negara [76]. Untuk menarik Pengunjung, juga menawarkan berita, layanan e-mail Nepal Obrolan internet real-time [77].
Pada tahun 2004, perusahaan menerima 15-20 pesanan per hari Situs web selama musim non-puncak dan 300-350 selama Liburan besar Thamel.com memiliki 500 afiliasi bisnis lokal, Produk mana yang ditampilkan di situsnya. Afiliasi Berkisar dari beberapa bisnis terbesar di Nepal Ke PKL dengan pendapatan kurang dari US $ 1000 per tahun [78]. Pada tahun 2004, Thamel.com memiliki 50 karyawan tetap. Selama liburan besar, perusahaan menyewa tambahan 100-150 karyawan terutama untuk memberikan hadiah.
3.4. Hambatan E-commerce di Nepal
3.4.1. Faktor ekonomi
Internet diperkenalkan di Nepal pada tahun 1994. Pada tahun 1999, Tahun Thamel.com didirikan, Nepal memiliki 35.000 Internet Pengguna atau 0,15% dari total populasi [79]. Pada pertengahan 2004, Nepal memiliki 50.000 pengguna Internet aktif dan 150.000 orang pasif Pengguna yang diterjemahkan menjadi kurang dari 0,9% dari total populasi. Seperti dalam kasus banyak negara berkembang [25,26], Pasar e-commerce Nepal tidak memiliki skala ekonomi.
Mungkin fitur yang paling menonjol terkait dengan Tingkat pelonggaran e-commerce Nepal yang lamban adalah penetrasi yang rendah Tingkat TIK dasar (Tabel 1). Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa Program (UNDP) [80] telah menempatkan Nepal dalam '' terpinggirkan '' Kategori dalam adopsi TIK. Dengan kondisi Infrastruktur, pada tahun 2001, total bandwidth di Nepal adalah Kurang dari 4 Mbps [81].
Biaya akses TIK sangat mahal. Bulanan Biaya untuk mengakses Internet 20 jam seminggu di tahun 2000, misalnya, Lebih dari pendapatan per kapita tahunan di Nepal (82, Tabel 1) dibandingkan dengan 1,2% di AS [83]. Demikian juga, biayanya Untuk panggilan telepon agar tetap terhubung dengan Internet Hari di tahun 2001 melebihi biaya berlangganan bulanan ISP [84]. Demikian juga, sementara kartu kredit baru saja diperkenalkan, Tingkat penetrasi sangat rendah. Rao [85] mengutip seorang penasihat TI Di Nepal: '' Kami masih merupakan masyarakat berbasis kas, dan tidak Bahkan menerima cek, apalagi kartu kredit ''.
3.4.2. Faktor sosiopolitik
Dalam hal kerangka hukum, klasifikasi Asia Negara dengan tingkat adopsi digital dan elektronik Tanda tangan (DES) [86] telah menempatkan Nepal di tingkat 0: tidak ada pengakuan hukum Ke catatan elektronik). Pada pertengahan 2004, Nepal Belum memberlakukan undang-undang DES.
3.4.3. Faktor kognitif
Hambatan kognitif berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan kepercayaan diri Terkait penggunaan e-commerce bahkan lebih kuat. Perkiraan Menunjukkan bahwa hanya 2% populasi yang berbahasa Inggris Melek huruf di Nepal [87] dan lebih dari separuh populasi orang dewasa Buta huruf (Tabel 1). Masalah ini diperparah oleh Sistem pos yang sangat terbelakang dan tidak dapat diandalkan. Ketidakamanan, Tidak dapat diandalkan dan pencurian adalah masalah umum dalam Sistem pos Nepal.
3.5. Tujuan / tujuan relasional dan bisnis Thamel.com Model
3.5.1. Tujuan relasional
Awalnya, Thamel.com menargetkan kunjungan wisatawan Nepal. Industri pariwisata internasional berkembang Negara dioperasikan oleh perusahaan besar yang berkantor pusat Di negara maju [88]. Penambahan nilai sangat sedikit Dihasilkan oleh portal lokal seperti Thamel.com.
Selanjutnya, mari kita pertimbangkan ekspatriat Nepal. Segmen ini Berbeda dari pariwisata pada tujuan relasional. Sedangkan Akses langsung tampaknya menjadi tujuan relasional untuk pariwisata, Ini adalah pengembangan jaringan untuk ekspatriat. Dalam jaringan Pembangunan sebagai tujuan relasional, perusahaan membangun konektivitas Di antara beberapa pihak eksternal [57].
3.5.2. Tujuan nilai
Budaya adalah benang merah yang menghubungkan ekspatriat dengan Tanah air mereka Barang dengan nilai budaya, banding dan Dengan demikian, konten menarik untuk segmen ini. Ilustrasi Contoh membuat konsep ini lebih jelas. Thamel.com menemukan Bahwa seekor kambing memiliki daya tarik budaya yang luar biasa. Kambing itu Hewan kurban penting di Dashain, festival terbesar Untuk umat Hindu Nepal [89]. Musim puncak untuk penjualan Kambing untuk Thamel.com adalah selama musim Dashain di Oktober. CEO Thamel.com menempatkan masalah ini dengan cara ini:
Tabel 1 Indikator terkait TIK di Nepal

Orang Nepal telah merayakan Dashain selama berabad-abad. Ini adalah Festival terbesar tahun ini dan secara spiritual mempersatukan semua orang Nepal . . . Bagian penting dari perayaan Dashain adalah Pengorbanan seekor kambing seremonial (Khasi). Agar bisa Termasuk Khasi dalam perayaan tersebut adalah berkah dan, untuk Banyak, biaya yang signifikan Kami bertanya pada diri sendiri, '' Apa Jika seorang anggota keluarga yang tinggal di luar negeri bisa mengirim Pemberian Khasi kepada orang yang mereka cintai di rumah? '' [78].
Karena daya tarik budaya yang luar biasa, konsepnya Menjual kambing secara online mendapat tanggapan positif dari Orang Nepal yang tinggal di luar negeri [89]. Harga rata-rata kambing Adalah US $ 80. Saat Thamel.com pertama kali menawarkan penjualan kambing 2001, terjual lebih dari 500. Setelah menerima pesanan Kambing, perusahaan bernegosiasi dengan penggembala kambing lokal, Menginformasikan penerima hadiah dan membuat pengaturan untuk memilih Naik kambing.
Pengalaman dari negara lain menunjukkan bahwa jika bisa dipercaya Mekanisme elektronik ada, transfer dana itu Menarik bagi ekspatriat [90]. Nepal menerima sekitar US $ 1 Miliar setahun dari ekspatriat [91], atau 20% dari negara tersebut Produk nasional bruto (GNP). Transfer dana secara elektronik adalah Dengan demikian segmen pasar yang jelas menarik bagi Thamel. Com dalam hal ekonomi lingkup. Nilai Asia Orientasi keluarga dan kolektivisme dikombinasikan dengan Nepal Tingkat pendapatan rendah meningkatkan potensi pengiriman nilai dan Daya tarik transfer dana elektronik.
3.5.2.1. Fungsi bisnis outsourcing untuk industri
Negara. Infrastruktur teknologi dan keuangan lokal Terlalu terbelakang untuk memenuhi kebutuhan perusahaan Keandalan sistem, keamanan dan transaksi keuangan [78]. Perusahaan telah mengalihkan fungsi ini ke Thamel.com di AS. AS juga menangani proses pembayaran. CEO Thamel.com mengatakan:
Sistem dan layanan TIK Nepal tidak terpenuhi Kebutuhan kita akan keandalan sistem, keamanan dan finansial Manajemen transaksi Untuk mengatasi masalah ini, Kami menemukan elemen sistem ini di negara lain, Sehingga menggunakan infrastruktur TIK global yang disediakan Oleh Internet untuk kepentingan pelanggan kami Di seluruh dunia.
3.5.2.2. Kemitraan dengan swasta dan sektor publik. Kapan
Thamel.com meluncurkan layanannya, Kathmandu telah no Alamat jalan Dengan demikian sulit bagi Thamel.com Karyawan untuk menemukan rumah penerima hadiah. Dengan bantuan dari Pejabat kotamadya Kathmandu, perusahaan tersebut diatasi Penghalang pengiriman CEO perusahaan tersebut mengatakan:
Pemberian hadiah di kota dan negara tanpa jalan Alamat menciptakan masalah logistik nyata. Seringkali itu sulit Untuk pengiriman orang untuk menemukan tujuan mereka. Untuk Mengatasi tantangan ini, kami bekerja sama dengan Kotamadya Dari Kathmandu, dengan menggunakan sistem pemetaan GIS mereka, Untuk membuat zona pengiriman di sekitar landmark terkenal. Pelanggan kami sekarang memberi tahu kami lokasi umum Memesan penerima dengan memberi kami tengara referensi yang mana Kami berkomunikasi dengan tim pengiriman yang ditugaskan ke yang sesuai Zona pengiriman.
Perusahaan juga berkolaborasi dengan bank lokal untuk Bisnis transfer dana. Sampai September 2005, perusahaan Sedang menjajaki pilihan untuk meluncurkan secara langsung Platform transfer uang dari AS, Kanada, Inggris Dan Timur Tengah.
3.5.3. Model bisnis Thamel.com
Dalam terminologi Lam dan Harrison-Walker [57], Model bisnis Thamel.com dapat digambarkan sebagai a Kombinasi dari portal internet, kumpulan layanan, Agen produsen dan mal virtual.
3.5.3.1. Thamel.com sebagai portal internet. Dua dari
Model yang paling populer untuk portal adalah: (a) model bebas Yang memberikan beberapa produk dan layanan secara berurutan Untuk menciptakan lalu lintas yang tinggi dan peluang iklan; Dan (b) model sponsor konten yang memerlukan penciptaan Konten, tautan, dan layanan untuk menarik pengunjung Menghasilkan pendapatan iklan [57,92]. Perusahaan memiliki Model sponsorship konten di tempat. Dalam perkembangan kecil Negara yang tidak memiliki potensi pendapatan iklan, Sulit bagi portal web untuk bertahan. Perusahaan Pendapatan portal web tidak signifikan dibandingkan dengan Sumber lainnya.
3.5.3.2. Penawaran Thamel.com sebagai kumpulan layanan. Di
Tipologi Lam dan Harrison-Walker [57], bundling berhubungan Untuk pengayaan produk atau saluran sebagai tujuan berbasis nilai. Bundling Thamel.com melibatkan penyediaan banyak Layanan yang sangat penting karena kurangnya layanan dukungan e-commerce di Nepal. Perusahaan mengantarkan barang Memesan di situsnya dan memfasilitasi pembayaran. Bukti dari Pemberian kado sangat penting karena konsumen hadiah hidup Jauh dari pembeli. Gambar digital pemberian hadiah adalah Ditangkap dan dikirim ke pembeli hadiah sebagai bukti pengiriman sebagai Demikian juga ucapan terima kasih [76,93]. Penggunaan kreatif sederhana Dan teknologi murah telah ditingkatkan Pengiriman nilai.
3.5.3.3 Thamel.com sebagai agen produsen. Produsen '
Agen mewakili '' lebih dari satu penjual, dan kadang-kadang Seluruh industri, untuk menjual jenis tertentu Produk '' [57]. Dalam Tipologi Lam dan Harrison-Walker, Model ini termasuk dalam pengembangan jaringan sebagai relasional Perbaikan obyektif dan finansial sebagai nilai Tujuan berbasis. Perusahaan besar memiliki kehadiran web tapi Thamel.com membantu merangsang penjualan mereka. Misalnya kue Bisnis hotel berbintang 5 mengalami peningkatan sebesar 30% setelah Berkolaborasi dengan Thamel.com. Sebagian besar dari Thamel.com's Vendor seperti penggembala kambing, bagaimanapun, tidak memiliki situs web [94]. Situs Thamel.com menyediakan informasi mengenai hal ini Produk vendor.
Dalam model ini, pendapatan agen berasal dari biaya pengguna, Iklan, dll. Dengan demikian, ini adalah pembayaran pengguna (mis., Untuk Konten web, produk, atau layanan) atau penyedia-berbayar (Mis., Pendapatan iklan, komisi yang diberikan oleh sponsor, Dll.) [57]. Thamel.com adalah agen penyedia berbayar. Tidak seperti agen terkenal seperti expedia.com dan hotel.- Com, bagaimanapun, Thamel.com memiliki perwakilan multi-industri. Pada tahun 2004, Thamel.com menampilkan lebih dari 7000 produk Mewakili beragam industri seperti Chiffon Prancis, Coklat Bavaria, kambing seremonial, kue ulang tahun, Sari sutra dan keju yak.
3.5.3.4. Thamel.com sebagai mall virtual. Di mall virtual, a
Penyedia hosting beberapa merchant online di situsnya (Lam Dan Harrison-Walker). Model Thamel.com juga bisa Dianggap sebagai mall virtual. Saat ini, perusahaan bermain Peran yang sangat terbatas dalam setting ini. Kekuatan Thamel.com dan Host toko Khukuri (Nepal) Toko (http: //www.nepalesekhukuri. Com /).
Hubungan perdagangan antara dua perusahaan adalah sebuah fungsi 'Jarak teknologi' di antara mereka [95]. Sebagai Ketergantungan afiliasi pada Thamel.com lebih jauh Meningkat, mereka akan memperluas dan memperdalam adopsi TIK Dan perusahaan dapat memperluas perannya sebagai mal virtual. Pada tahun 2004, sepertiga dari 500 afiliasi Thamel.com memiliki Peningkatan asimilasi TIK dan sekitar 80 di antaranya Situs mereka sendiri [76]. CEO Thamel.com menjelaskan Bagaimana ketergantungan afiliasinya terhadap perusahaan Tumbuh dari waktu ke waktu:
Afiliasi kami telah mengenali kemampuan kami untuk membantu mereka Tumbuh bisnis mereka. Sekarang beberapa dari mereka datang Kepada kami untuk membantu mereka mencapai pasar internasional. Kita Telah membantu memulai (atau memotivasi dimulainya) 10 bisnis berbasis web baru di Nepal.
4. Diskusi
Bagian sebelumnya memberikan gambaran umum tentang Thamel. Com untuk mengatasi beberapa hambatan e-commerce. Misalnya, perusahaan menargetkan segmen populasi Yang mengalami hambatan ekonomi yang relatif lebih sedikit (Misalnya, ekspatriat). Thamel.com memiliki beberapa fungsi di dalamnya AS untuk memotong beberapa hambatan hukum. Untuk mengatasi Hambatan kognitif, perusahaan menyediakan layanan pengiriman Serta konfirmasi pengiriman via gambar digital hadiah pengiriman. Model bisnis Internet Thamel.com menawarkan sebuah Jumlah pelajaran, terutama untuk negara berkembang kecil Seperti Nepal
1.      Di negara berkembang, kesuksesan perusahaan bergantung pada Kemampuannya untuk secara bersamaan menyebarkan dan mengelola banyak Model e-bisnis
Faktor ekonomi, sosiopolitik dan kognitif menentukan Model bisnis e-business yang tepat. Faktor-faktor ini Tentukan tujuan relasional dan berbasis nilai Paling cocok dengan pasar Kurangnya skala ekonomi dalam a Negara berkembang melarang kemampuan negara tersebut Bisnis untuk berkonsentrasi dalam satu atau beberapa bisnis elektronik kegiatan. Model bisnis Thamel.com demikian Fokus pada lebar bukan kedalaman. Pelanggan Thamel.com Tidak akan pernah membeli produk yang terdaftar di Situs perusahaan jika perusahaan baru saja bertindak sebagai Portal web Selain perannya di pra-transaksi Tahap e-business, Thamel.com juga memberikan pembayaran Dan mekanisme pengiriman yang telah memfasilitasi e-commerce Transaksi. Model bisnis internetnya juga Fokus pada beberapa industri. Demikian juga, membantu afiliasinya Untuk mengasimilasi TIK sangat penting bagi peran Thamel.com Sebagai mal virtual.
2.      Di pasar negara berkembang yang relatif kecil, perusahaan Dapat menambah nilai dengan menggabungkan berbagai produk dan jasa.
Karena faktor ekonomi, sosiopolitik dan kognitif Sangat sedikit perusahaan yang bersedia mengambil risiko. Dari sudut pandang Dari penyedia internet yang berfokus pada negara berkembang, Kurangnya layanan pendukung terkait menghambat penyelesaian Transaksi e-commerce Pada saat yang sama, bagaimanapun, Perusahaan memiliki peluang untuk memberikan nilai lebih tinggi secara vertikal Integrasi dan bundling berbagai layanan.
3.      Untuk memberikan potensi penuh, mengembangkan internet yang berfokus pada negara Model bisnis diharuskan melakukan outsourcing beberapa fungsi Ke dunia industri.
Tidak mungkin perusahaan berbasis negara berkembang Untuk memecahkan semua hambatan terkait e-commerce. Satu-satunya jalan Untuk mengatasi beberapa hambatan adalah menemukan beberapa Fungsi e-commerce di negara-negara industri. Hambatan e-commerce yang dibahas di atas membuat perlu Untuk menemukan beberapa fungsi (mis., Pemrosesan kartu kredit untuk Thamel.com) ke dunia industri. Beberapa fungsi, Di sisi lain, harus dilakukan di luar Untuk meningkatkan nilai pengiriman. Juga sementara Thamel khas. Konsumen com tinggal di Nepal, sebagian besar pembelinya tinggal di negara-negara industri. Dengan demikian dapat menjaga geografis Kedekatan dengan pelanggannya dengan sumber ini Berfungsi untuk negara-negara industri.
5. Kesimpulan dan implikasinya
Kontribusi teoritis dari makalah ini adalah untuk menjelaskan 'Hows' dan 'Whys' [96] e-commerce dalam pengembangan dunia. Diskusi di atas menunjukkan bahwa ekonomi, Faktor sosiopolitik dan kognitif memainkan peran penting Dalam adaptasi model bisnis dalam konteks Mengembangkan dunia. Kami juga membahas kasus yang menggambarkan Bagaimana sebuah perusahaan dapat menanggapi beberapa faktor.
Jelas, ada banyak hal yang bisa dipelajari tentang e-commerce Di negara berkembang. Dengan demikian ada sejumlah jalan Untuk penelitian selanjutnya. Pertama, semua model bisnis penargetan Negara berkembang tidak sama suksesnya. Penelitian mendalam di masa depan diperlukan untuk menjawab hal berikut Pertanyaan: Faktor apa yang membedakan kesuksesan dan Model bisnis e-commerce yang tidak berhasil berkembang Negara?
Kedua, model Thamel.com '' bekerja '' di Nepal, tapi Mungkin tidak berhasil dalam jenis pengaturan kelembagaan lainnya. Pekerjaan kami juga membuka bidang penelitian baru dalam hal bagaimana Sebuah model bisnis merespon institusi. Dalam bahasa Dari institusionalis [39-41], bagaimana model e-bisnis Mendapatkan legitimasi regulatif, normatif dan kognitif dalam a negara berkembang?
Ketiga, Thamel.com berkembang di Nepal adalah karena Pasar e-commerce Nepal terlalu kecil untuk perusahaan multinasional Seperti yahoo menjadi atraktif. Jadi pertanyaan ketiga adalah: Apa Adalah ukuran optimum pasar e-commerce bagi perusahaan Dari negara berkembang untuk memanfaatkannya dengan menguntungkan?
Keempat, kasus yang disajikan dalam makalah ini menggambarkan Thamel. Com pada mitra bisnisnya adopsi ICT. Semua perusahaan tidak sama-sama berhasil dalam mempengaruhi perusahaan mereka Mitra teknologi portofolio. Pertanyaan selanjutnya adalah: Jenis perusahaan mana yang cenderung memaksakan bisnis mereka Mitra untuk mengadopsi TIK?
Kelima, pemerintah lebih efektif menangani beberapa hal Faktor (mis., Infrastruktur) daripada perusahaan swasta. Final Pertanyaannya adalah: Berapakah tingkat keterlibatan optimal Untuk organisasi pemerintah dan swasta dalam memerangi Berbagai hambatan yang dibahas dalam makalah ini.
Ucapan Terima Kasih

Penelitian ini sebagian didanai melalui hibah dariKantor Universitas North Carolina-Greensboro Penelitian. Untuk komentar bermanfaat tentang draft sebelumnya, Penulis mengungkapkan apresiasi kepada Nicholas C. Williamson,ECRA Co-Editor Jae Kyu Lee, dan dua reviewer. Itu Penulis berterima kasih kepada Thamel Dot Com Rajesh L. Joshi,Bal K. Joshi dan Prem Joshi karena telah memberikan informasi berharga,  Masukan dan komentar pada draft sebelumnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar